SEPILIS Radikal

Ilustrasi Gambar: Internet

Ilustrasi Gambar: Internet

Tulisan ini sepertinya terlambat kami postingkan. Namun elok kiranya diposting juga untuk menambah pemahaman dan gambaran atas keadaan yang terjadi pada masa sekarang.

 

Pelantikan Gubernur dan Wakil Gubernur Jakarta baru saja usai, namun beberapa saat yang lalu kami mendapat sebuah tulisan singkat perihal salah satu kejadian sebelum pengangkatan kedua pemimpin terpilih ini. Tepatnya beberapa hari setelah kepastian kemenangan pasangan Jokowi dan Ahok. Adalah salah satu ormas di Jakarta yang meminta pengunduran waktu pelantikan sebelum dipastikannya pimpinan beberapa lembaga yang bernuansa keagamaan di Kota Jakarta. Biasanya yang menjabat lembaga ini ialah Wakil Gubernur, sedangkan wakil terpilih merupakan non muslim.

Dalam tulisan yang kami baca, si penulis mencemooh sikap yang menurut mereka pandir. “Melihat fenomena ini bukankah baiknya antara agama dan pemerintahan dipisah..” begitulah kira-kira pendapat mereka. Mereka beranggapan antara agama dan negara adalah dua perkara berbeda yang harus dipisah. Suatu pemikiran dari Barat yang telah berabad-abad teguh dipegang dan dianggap sebagai sumber dari kemajuan dari bangsa Barat.

Namun benarkah demikian..?

Pemikiran semacam ini telah banyak ditentang oleh para ahli di Indonesia, apakah ahli agama, politik, sosial, budaya, sejarah, dan lain sebagainya. Tentu saja ada juga para ahli yang menyokong pendapat semacam ini. ancaman sekulerisme tidak hanya melanda Indonesia saja, hampir seluruh dunia Islam mengalaminya.

Maka oleh karena itu, baik rasanya apabila kami sampaikan pendapat salah seorang ulama asal Mesir yakni Syech Yusuf al-Qardhawi dalam kitabnya yang berjudul Memahami Khazanah Klasik, Mazhab, dan Ikhtilaf. Berikut bunyi pendapat beliau:

Saya katakan bahwa taklid yang ingin dipaksakan oleh mereka kepada kita saat ini, ditujukan agar kita menundukkan kepala kita kepada Barat dan budayanya, dan kepada filsafat dan peradabannya. Kemudian mereka memerintah agar kita membebaskan diri dari akar-akar keimanan dan budaya kita, serta identitas peradaban kita dan karakteristik agama kita serta pemikiran kita. Berikutnya kita tunduk dalam rengkuhannya dan menguap hilang dalam peradabannya, seperti ungkapan oleh seorang pada zaman dahulu; “kita menolak keras sikap taklid (membeo), dan tidak ada perselisihan diantara kita mengenai hal ini. karena, ia bagi kita saat ini mencerminkan keanehan, sebagaimana halnya taklid terhadap orang dahulu adalah suatu tindakan keanehan.”

Ilustrasi Gambar: Internet

Ilustrasi Gambar: Internet

Bagitulah tuan, taklid atau membeo tidak hanya dialami oleh umat Islam saja. Melainkan hampir seluruh agama, aliran kepercayaan, dan ideologi. Tidak hanya taklid melainkan juga fanatisme, radikalisme, fundamentalisme, serta militanisme hampir dimiliki setiap agama dan ideologi. Namun permasalahannya sekarang ialah karena Islam berada dalam posisi terpojok dan menjadi sasaran empuk. Pendapat khalayak telah terbentuk sehingga tatkala seseorang menyebut kata-kata sakti semacam fanatisme, radikalisme, fundamentalisme, serta militanisme maka mata seluruh orang akan tertuju ke Islam.

Cobalah tuan tengok pendapat orang-orang yang mengaku tercerahkan tersebut. Bagi orang awam dan tidak memiliki pemahaman mengenai apa itu liberalisme, sekulerisme, dan pluralisme maka kata-kata tersebut merupakan kata-kata indah nan menawan. Namun cobalah bagi orang-orang yang telah memahami hakikat dari apa yang mereka sampaikan, tak obahnya serupa dengungan serangga yang akan hilang apabila malam telah berlalu.

Tuan, lebih lanjut syech tersebut menuturkan, kita ingin berfikir bagi diri kita dengan akal kita, bukan akal orang lain. Oleh karena itu tuan, jadilah orang berakal. Pelajari ide-ide mereka namun tuan harus memperteguh terlebih dahulu iman yang ada di hati. Kalau rasa-rasanya belumlah kuat iman tuan, maka tunggulah dahulu, pedalam pemahaman tuan perihal ilmu agama. Jadikan ilmu agama sebagai benteng untuk berlindung, sebab yang namanya hati kita tak pernah tahu tuan. Seseungguhnya Allahlah pemilik hati yang dapat membolak-balikkan hati kita.

Mari tuan, kita perteguh iman kita, perkuat barisan, dan pertajam pengetahuan kita. Sesungguhnya dengan ilmu ialah sebenar-benar jihad. Musuh siap sedia menyerang dari sisi mana saja tuan. Elok menurut orang belum tentu elok pula menurut kita, sesungguhnya orang lain tidak benar-benar mengentahui perihal hakikat diri kita. Hanya kita dan Allah-lah yang tahu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s